Monday, May 10, 2021
Home > Kupas > Antara Penyair Perempuan dan Puisi esai

Antara Penyair Perempuan dan Puisi esai

Antara Penyair Perempuan dan Puisi esai

Proyek penulisan puisi esai nasional Denny J.A. (DJA) jilid II melibatkan berbagai penulis dari 34 provinsi se-Indonesia. Dalam satu buku puisi esai, terdiri atas lima penulis yang mewakili setiap provinsi, yang akan diterbitkan secara serentak di Indonesia. Masing-masing penulis mendapatkan kontribusi sebesar Rp5 juta. Namun akhir-akhir ini, proyek penulisan tersebut menimbulkan polemik baru dalam sastra Indonesia. Tiba-tiba saja muncul berbagai penolakan puisi esai dari banyak komunitas. Di antara pro dan kontra puisi esai, sebagian penulis puisi esai adalah penyair perempuan. Di lain pihak, ada juga beberapa penyair perempuan yang mengundurkan diri.

Mengapa puisi esai menimbulkan berbagai polemik? Bagaimana isu perempuan dalam puisi esai? Simak hasil wawancara puan.co bersama Dellorie Ahada Nakatama, Fatin Hamama R. Syam, Rukmi Wisnu Wardani, dan Waode Nur Iman berikut ini!

 

Dellorie, Penyair yang Mengundurkan Diri dari Puisi Esai

Setelah viral nama beberapa penyair perempuan yang mengundurkan diri dari proyek puisi esai, tim redaksi puan.co mencoba menghubungi Ayu Harahap (sumut) dan Dellorie Ahada Nakatama (Sumbar). Melalui pesan facebook-nya pada Kamis (18/01), Ayu Harahap menuliskan, “ Maaf Mbak. Ayu sedang tak mau terlibat lagi untuk urusan apa pun mengenai ini. Terima kasih.”

Penelusuran pun dilanjutkan kepada penyair perempuan asal Aceh yang namanya tercatat sebagai penulis puisi esai – D. Kemalawati. Melalui pesan Whatsapp (WA), D. Kemalawati membalas, “Tidak usah dulu ya! Saya sedang konsentrasi dengan pekerjaan.”

Lalu, dilanjutkan ke Dellorie Ahada Nakatama. Perempuan asal Sumbar yang sehari-hari bekerja sebagai staff di sekretariat DPRD Kabupaten Lima puluh Kota ini mengakui bahwa pengunduran dirinya bukan atas intervensi berbagai pihak, namun lahir dari kesadaran dirinya.

Facebook Comments