Wednesday, May 19, 2021
Home > Sosok > Ajeng, Perempuan Reptile dari Jambi

Ajeng, Perempuan Reptile dari Jambi

Ajeng, Perempuan Reptile dari Jambi

Dalam penafsiran beberapa agama, perempuan dan ular digambarkan sebagai Hawa dan iblis. Hawa adalah perempuan yang kemudian menjadi cikal bakal penerus umat manusia di muka bumi, sedangkan iblis menjadi penggoda yang tiada bosan mencari cara untuk menjerumuskan umat manusia dari jalan kebenaran. Itu kalau kita melihat relasi antara perempuan dan iblis dari sisi agama. Nah, di sini redaksi puan.co akan menyuguhkan relasi perempuan dan ular dalam konteks berbeda yang diperankan oleh seorang perempuan bernama Ajeng. Dia begitu lekat dengan makhluk ular yang sejak dulu diidentikkan dengan makhluk iblis dalam kisah Adam dan Hawa.

Tentu ini menjadi sebuah fenomena yang cukup unik dan menarik. Biasanya perempuan digambarkan sebagai sosok gemulai dan cenderung penakut terhadap binatang melata, namun tidak demikian halnya dengan Ajeng. Perempuan Jambi kelahiran Lampung ini tak sedikit pun menampakkan rasa takut dan ngeri saat menggelar atraksi bersama ular-ular berbisa.

Ular yang ditampilkan pun bermacam-macam jenisnya: king cobra, phyton, cincin emas, gonyosoma, dan lain-lain.
Ular yang ditampilkan pun bermacam-macam jenisnya: king cobra, phyton, cincin emas, gonyosoma, dan lain-lain.

Perempuan manis bernama lengkap Maria Ajeng ini lahir pada 1997. Sejak 2015 lalu, dia bergabung dalam Sumatran Snake Show. Pilihan itu tak terpisahkan dari latar belakang dirinya sendiri yang memang sangat menyukai binatang melata (reptile) dari masa kecil, terutama ular. Ajeng kerap kali menampilkan seni pertunjukan kolaborasi antara manusia dan ular berbisa. Ular yang ditampilkan pun bermacam-macam jenisnya: king cobra, phyton, cincin emas, gonyosoma, dan lain-lain.

Sumatran Snake Show terdiri dari 30 anggota yang tersebar di pulau Sumatera, dan 10 orang di antaranya berdomisili di provinsi Jambi. Ajeng adalah satu-satunya anggota perempuan di Sumatran Snake Show, karena memang cukup sulit mencari pemain berjenis kelamin perempuan untuk terlibat dalam atraksi manusia dan ular berbisa ini. Sebab, setiap adegan yang dilakoninya terbilang sangat berbahaya. Jika tidak berhati-hati, tentu akan sangat fatal akibatnya.

Facebook Comments