Wednesday, May 19, 2021
Home > Literasi > Opini/esai > Dua Dekade Harry Potter dan Masyarakat Huruf

Dua Dekade Harry Potter dan Masyarakat Huruf

potter

Dengan segala kekuatan “kata sihirnya”, kita mendapati tuah J.K. Rowling memeriahkan jagat bacaan dunia. Dua dekade sudah Harry Potter menyapa pembaca dunia dan Indonesia. Layaknya Harry Potter berjuluk si bocah yang bertahan hidup, novelnya juga menjadi buku yang bertahan hidup.

Pada 26 Juni 1997, sebanyak 1000 eksemplar edisi pertama berjudul Harry Potter and the Philosopher’s Stone siap membuka halaman-halaman sihir di toko buku. Tujuh edisi sudah diterjemahkan ke dalam 79 bahasa dan diterbitkan di 200 negara. Totalnya ada sekitar 450 juta eksemplar terjual di seluruh dunia (Jawa Pos, 28 Juni 2017). Harry Potter semakin membuktikan negeri-negeri di Barat sebagai masyarakat pembaca dan penular peristiwa membaca.

Harry Potter adalah satu dari sedikit buku yang diantre berjam-jam menunggu rilis di tengah malam dan bila perlu menginap di depan toko buku. Mereka menantikan dengan ambisi sebagai pembaca. Bahkan, kita mendapati keterlampauan yang sungguh mencengangkan bahwa ada pembaca yang marah atau kecewa berat saat Harry Potter pada akhirnya menikah dengan Ginny Weasley dan bukan teman akrabnya, Hermione Granger. Pembaca di dunia nyata merasa berhak untuk turut terlibat dalam kenyataan di dalam novel. Dunia pun tahu bahwa naskah awal Harry Potter yang sempat mendapati penolakan dari 12 penerbit itu telah mengubah jalan hidup seseorang yang nyaris menjadi gelandangan, menjadi orang penting di dunia perbukuan. Lebih penting, Harry Potter berhasil memasuki biografi membaca para bocah di pelbagai belahan dunia.

Kita, terutama yang berada di Indonesia, memang masih begitu merasa heran ketika sebuah buku mampu menjadikan penulisnya kaya raya dan terutama buku itu sendiri bisa bertahan hidup. Keheranan dijawab oleh ingatan pada riwayat Barat yang telah beretos membaca sejak berabad-abad lalu. Buku bukan lagi keanehan. Sampai saat ini, kita masih bisa mendapati novel ala A Little Princess (2015) yang terbit pertama pada 1904 oleh Frances Hodgson Burnett, Anne of Green Gables (2017) garapan Lucy Maud Montgomery yang pertama ditulis pada 1908, Tom Sawyer-nya Mark Twain, atau Jane Eyre garapan Charlotte Bronte, karena mereka terus saja dibaca dan mengalami cetak ulang selalu. Belum lagi, kita akan selalu diingatkan pada Jacob dan Wilhelm Grimm, H.C. Andersen, atau Charles Perrault. Cerita-cerita merekalah di antara sekian cerita bertokoh atau bertema anak-anak yang sanggup menyandang predikat klasik tapi tetap terbaca oleh masyarakat modern.

Facebook Comments